Senin, 21 Mei 2012

Bentuk-Bentuk Galaksi

Jika kamu keluar rumah pada malam hari yang cerah, kamu akan
dapat menyaksikan ribuan bintang di langit menghias angkasa.
Beberapa di antaranya terlihat jelas dengan kemilau sinarnya. Namun,
di antara banyak bintang tersebut tampak bintang yang muncul dan
tenggelam tertutup oleh gelapnya malam. Beberapa di antaranya lagi
tampak menyerupai kabut sinar yang terlihat tidak begitu jelas
letaknya antarbintang anggota galaksi. Kondisi ini dipengaruhi oleh
bentuk galaksi. Bagaimana sebenarnya bentuk galaksi di alam semesta
ini?
Menurut morfologinya, galaksi dibagi menjadi tiga tipe, yaitu tipe
galaksi spiral, elips, dan tak beraturan. Pembagian tipe ini berdasarkan
bentuk atau penampakan galaksi-galaksi tersebut. Hasil pengamatan
para astronom menunjukkan bahwa galaksi-galaksi yang terdapat di
jagat raya ini terdiri atas 75% galaksi spiral, 20% galaksi elips, dan
5% galaksi tak beraturan. Walaupun begitu, galaksi elips diyakini
merupakan tipe galaksi yang paling banyak terdapat di jagat raya ini.
Jika kita mengambil volume ruang angkasa yang sama, kita akan
menemukan lebih banyak galaksi elips daripada galaksi spiral. Hanya
saja galaksi tipe ini banyak yang terlihat begitu redup, sehingga amat
sulit untuk diamati. Bagaimanakah karakteristik dari tipe-tipe galaksi
tersebut?


a. Tak Beraturan
Galaksi ini tidak memiliki bentuk khusus. Anggota dari galaksi
tipe ini terdiri atas bintang-bintang tua dan muda. Contoh dari
galaksi tipe ini adalah Awan Magellan Besar dan Awan Magellan
Kecil, dua buah galaksi tetangga terdekat Bimasakti, yang hanya
berjarak sekitar 180.000 tahun cahaya dari Bimasakti. Galaksi tak

beraturan ini banyak mengandung materi antarbintang yang terdiri
atas gas dan debu-debu.


b. Elips
Penampakan galaksi ini terlihat seperti elips. Galaksi yang
termasuk dalam tipe elips ini mulai dari galaksi yang berbentuk
bundar sampai galaksi yang berbentuk bola pepat. Struktur galaksi
tipe ini tidak terlihat dengan jelas. Galaksi elips sangat sedikit
mengandung materi antarbintang dan anggotanya adalah bintangbintang
tua. Contoh galaksi tipe ini adalah galaksi M87, yaitu
galaksi elips raksasa yang terdapat di Rasi Virgo.


c. Spiral
Bagian-bagian utama galaksi spiral adalah halo, bidang galaksi
(termasuk lengan spiral) dan bulge (bagian pusat galaksi yang
menonjol). Anggota galaksi spiral terdiri atas bintang-bintang tua
dan muda. Bintang-bintang tua terdapat pada kumpulan bintangbintang
yang berjumlah ratusan dan berbentuk bola (gugus bola).
Bintang-bintang muda terdapat di lengan spiral galaksi yang
berada di bidang galaksi. Galaksi spiral berotasi dengan cepat
sehingga membuat galaksi ini memipih dan membentuk bidang
galaksi. Contoh dari galaksi tipe ini adalah galaksi Andromeda
dan galaksi Bimasakti. Di galaksi Bimasakti inilah Bumi sebagai
bagian dari sistem Tata Surya berada.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar